Stand By Me, Doraemon

Doraemon

Yow yow~ Udah sebulan ya nggak update. Ini aja nge-updatenya disela-sela ujian. Yee! bukannya belajar lo sheb! Besok juga masih bisa belajar kok~ kan kuliah nggak kayak SMA yang ujiannya satu minggu full~ MWAHAHA! Kali ini aku mau nyeritain satu hari dimana aku nonton film animasi favoritku. Tepat satu hari setelah premiere serentaknya. Nggak. Ini nggak bisa dibilang review, soalnya kalo ngereview film, aku suka ngespoiler akhirnya. Tapi aku coba ngereview dikit lah. Aslinya sih, film ini premiere tanggal 3 Desember, tapi bioskopnya terlalu jauh, dan jalan kesananya ribet. Aku nggak mau ditilang polisi.

*uhuk* Oke! Jadi ceritanya, hari ini aku sama beberapa temen kuliahku pergi nonton film Stand By Me Doraemon. Mungkin kalian udah pada tahu, kalo film ini menceritakan awal dan akhir persahabatan antara Nobita dengan Doraemon. Ini film terakhir Doraemon juga kan? NGGAK! BUKAN! Ini bukan film terakhir Doraemon. Film Doraemon petualangan masih terus tetep dibikin, dan aku nggak begitu tertarik ama film petualangannya Doraemon. Aku tertarik sama Doraemon Stand By Me ini karena aku ngikutin banget komik Doraemon dari volume 1 sampai volume terakhir, 45 dan aku denger denger dari awal film ini mau rilis di Jepangnya kalo film ini bakalan nyadur dari komik aslinya. Aku seneng bangeeeet, akhirnya ada film Doraemon yang bukan petualangan di bioskop. 3D lagi! Alhamdulillah aku juga udah khatam baca Doraemon, jadi aku juga pengen ngebanding-bandingin yang ada di komik sama filmnya.

Kumpulan komik numpukKarena film Doraemon cuma ditayangin di bioskop blitzmegaplex aja dan di kotaku cuma ada 2 mall yang punya bioskop blitz, kita milih nonton di blitz Grand Galaxy Park yang mallnya bikin banjir daerah sekitar. Nyampe bioskopnya cukup pagi sih, jam 10 kurang, bener-bener pas mall “baru buka” orang yang masuk mall cuma 1-2 orang, tapi pas nyampe di bioskopnya… Untuk pagi-pagi, itu aku anggap penuh. IYA PENUH! Penuh ama anak-anak sekolah pulang ujian dan anak-anak kuliah pulang ujian (kami, lol). Jam 10 kurang, mall baru buka, biasanya sih kalo mesen tiket jam-jam segitu tuh bisa bebas milih tempat duduk dimanapun yang kita suka. Tapi entah kenapa pas kita mesen, di tempat yang strategis, udah ada 4 orang yang ngebooking ditengah-tengah row strategis itu, “sial.” Ya akhirnya kita milih yang agak pojok. Daripada di depan banget. Sakit leher ntar. Pas udah beli tiket, aku nyari-nyari temen-temenku yang lain pada kemana. Nggak taunya pada foto-foto di depan Doraemon dan kawan-kawannya. Dasar cewek~ Sebagai cewek juga, aku nggak mau kalah. Aku juga ikut foto-foto!

saputmeiAh foto-foto yang gini mah terlalu mainstream! Biasa banget! Oh ya, perkenalkan. 3 dari 7 orang yang nonton Doraemon bersamaku hari itu. Yang paling kiri namanya Sapeer, nama aslinya sih Shafira. Loh? dia cewek? Iya dia cewek. Kenapa? Ganteng ya? Cieeee suka. Nah yang ditengah, di belakangnya Doraemon, namanya Putri. Iya dia seorang Putri. Putri Kartika *kriuk kriuk kriuk* garing ah sheb. Yah seenggaknya kamu ngerti maksud joke-ku tadi walaupun garing kayak pangsit goreng. Yang paling kanan, yang sok sok kayak Shizuka, namanya Meisa. Pasti ulang tahunnya bulan Mei. Iya, tapi kalo kamu nanya langsung ke dia, dia bakalan jawab “KEPOOOOOOO”. Anyway, foto ini tetep mainstream. Mau tau yang nggak mainstream?

"Suneo, bantuin aku ngupil dong."

“Suneo, bantuin aku ngupil dong.”

hi 5!

Shizuka!! HIGH FIVE!!

Ya elah Sheb. Itu mah bukan antimainstream! Itu kamunya aja yang malu difoto. Em.. Sejujurnya, aku malu pas foto yang diupilin Suneo. Idungku beneran nempel di jarinya. Semoga aja nggak ada yang meperin upil beneran di ujung jarinya Suneo. Seenggaknya, ini lebih baik daripada foto-fotoku pas di SMA yang “selalu nggak keliatan”. Karena yang ini, aku emang sengaja begini. Kalo yang itu, aku nggak sengaja begitu tapi temen-temenku pada gitu.

Abis foto-foto, dan dalam keadaan lapar, aku dan teman-temanku masuk ke dalam studio bioskopnya. Aku bener-bener nikmatin banget film ini, ketawa sendiri, terus nebak-nebak “ini ada di komik atau nggak ya?”, atau ngeliat trivia-trivia lainnya. Oh ngomong-ngomong trivia, aku ngeliat posternya si Hoshino Sumire di lemari tidurnya Doraemon. Hoshino Sumire itu si P-Girl dalam serial P-man. Kalo di universe komiknya Doraemon, si Sumire ini udah gede. Terus dia pernah cerita ke Nobita dan Doraemon kalo “pacarnya ada di suatu tempat yang jauh”, ya itu si P-man. Kalo kalian pernah baca Doraemon volume 24 tentang senter yang bikin orang jadi populer, kamu bakalan liat kalung yang dijatohin si Sumire ada fotonya si Mitsuo, yang jadi P-man pas masih anak-anaknya. Sebenernya sih aku tertarik banget crossover universe yang ada di Doraemon, tapi cuma ditampilin beberapa kali doang sih di komiknya. huh.

Trivia lagi. Entah kenapa pas Nobita dan Doraemon lagi nyasar di jalanan masa depan yang banyak tabung-tabung nggak jelasnya, di billboard yang ada di kotanya itu nunjukkin berbagai brand yang ada di dunia nyata. Salah satunya Toyota. Toyota pernah bikin iklan yang ada doraemonnya, Live Action. Bahkan Doraemonnya juga dalam bentuk orang. Oke, yang jadi trivianya bukan billboard toyota ini, tapi billboard biru yang ngeblur ngeblur nggak jelas. Itu, adalah billboard Panasonic kalo kalian pengen tahu. Kenapa diblur? Kenapa yang toyota nggak diblur? Ini menurutku aja sih, kalian liat banner diatas tadi? sponsornya siapa? Sharp. Jadi gini, di Jepang, yang ngesponsorin film Stand By Me itu bukan sharp, tapi panasonic. Makanya nongol di filmnya. Karena di Indonesia dibawa sama sharp, dan dua-duanya itu sama-sama ngejual alat-alat elektronik (itulah kenapa toyota nggak diblur), iklan panasonic diblur di Stand By Me versi Indonesia. Jelas lah, masa yang ngesponsorin ke Indonesia malah sponsorin rival dagangnya? Kan konyol. Makanya diblur. Kalo bingung, ini ada screenshoot dari film yang versi Jepangnya.

ngiklan

Aku bener-bener nikmatin film ini sampe-sampe aku berusaha keras ngebendung air mataku. Stand By Me Doraemon itu… sedih. Walau aku udah tahu akhirnya gimana, tapi air mataku nggak mau dibendung. Yang bikinnya jago banget ngevisualisasiin yang ada di komik. Apalagi di bagian Nobita minum larutan benci. Kalo di komiknya sih cuma kayak ada “bau” gak jelas di sekitar Nobita. Tapi disini dibuat dramatis jadi penonton tau kalo perjuangan Shizuka buat nolong Nobita gara-gara larutan itu berat banget. Kan spoiler kan… Tapi aku terkesan banget disini, abis di komiknya nggak jelas banget. Aku pikir mah cuma bau doang gitu. Sayangnya, dibagian tentang Nobita minum larutan pembenci itu ada satu hal yang kurang. Yaitu khayalan Nobita kalo nikah sama Shizuka, Shizuka jadi sengsara. Menurutku khayalannya konyol, Doraemonnya sendiri ketawa kok, tapi mungkin yang bikinnya pengen ngegiring ini jadi agak sedih jadi bagian itu diilangin.

Menurutku, sebagai penggemar Doraemon setengah hati (karena nggak suka seri petualangannya), film Stand By Me Doraemon ini ratingnya: 5 bintang dari 5 walau emang sedikit ada kekurangannya yaitu… Nobita dan Giant yang terlalu kurus. Terus dari segi subtitle-nya yang banyak typo… okelah tapi yang ngesubtitle nggak “ngenormalin” semua nama karakternya. Kalo aku liat sih, subtitle Indonesianya hasil terjemahan dari subtitle Inggris. Tapi terjemahannya lumayan sih walau yah… nama karakternya itu ada yang nggak “dinormalin”. Soby (Soby yah bukan Sheby), adalah nama lokalisasi luar negerinya (tepatnya US) Sewashi cicit Nobita. Nobita sendiri di luar disebut Noby, Giant jadi Big G, Suneo jadi Sneech, Dekisugi jadi Ace Goody, Jaiko jadi Lil G. Untungnya nama karakter-karakter utamanya “dinormalin” nama-namanya. Aku nggak nonton yang 3D jadi aku nggak bisa komentar. Tapi nonton 2D aja aku udah ngerasa terbang pake baling-baling bambu, kalo nonton yang 3D mungkin aku ikutan pingsan bareng Nobita wkwk.

Yak sekian review setengah hati dariku~ Mungkin nanti abis ujian aku mau ngepost lagi. Tapi nggak tahu deh ya, aku ngumpulin cerita dulu (?) Sebagai bonus, ini lagu ending dari film Stand By Me. Judulnya Himawari no Yakusoku

Sampai jumpa di postingan berikutnya! moi moi~

Tag:, , , , , ,

About Evania Shabrina

Cuma anak "kecil"

9 responses to “Stand By Me, Doraemon”

  1. meisa puji lestari says :

    Good job sheby
    sering sering nulis ya.. lumayan hiburan gratis buat gue hehe
    *kritik dikit boleh koleksi komiknya keren tapi kamus b.ingnya ngespam banget tuh haha

    STAND BY ME SHEBORG

    • Evania Shabrina says :

      ^orangnya dateng!

      wkwk makasih~ kamu juga sering sering kasih inspirasi biar aku bisa sering nulis (?)
      Karena pamer koleksi komik doang udah terlalu mainstream

      STAND BY ME SHEBORG: coming soon 2112 wkwk

  2. gatot gumilar says :

    ceritanya lumayan bagus.. tapi kurang suka. kurang sedih juga

    Rumah minimalis keren dengan pemandangan danau di selatan

    Jakarta, klik http://citralakesawangan.com/lake-area/

  3. gatot gumilar says :

    udah nonton dan udah datang ke doraemon expo ehhee

    Apartemen eksklusif di Jakarta dengan pemandangan danau dilengkapi fasilitas lengkap dan high class. Klik http://citralakesuites.com/swimming-pool/

  4. Aksi Cepat Tanggap says :

    filmnya sedih nih, nobitanya masih gak bs diandalkan…

    Please visit for For volunteerism, philantrophy dan humanism #LetsHelpRohingya

  5. Arul says :

    Kehidupan seorang anak yang hobi internetan dan curcol
    “curcol itu artinya apasih mba’? hehehe

  6. momogrosir says :

    penggemar doraemon sejati yah. sampe komiknya banyak banget

  7. Erress says :

    Doraemon merupakan salah satu film terbaik sepanjang masa yang akan selalu dikenang…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: