Archive | Oktober 2014

BEKASI!

Hai hai… aku kembali lagi~

Sekarang aku mau ngomongin kotaku tercinta, kota yang umurnya lebih muda setahun daripada aku, kota yang menjadi tempatku menuntut ilmu sejak TK (aku nggak playgroup), kota yang langganan banjir dan kota yang katanya jauh dari bumi.

Kota Bekasi!

3216_2011

Klik untuk memperbesar

Luas ya. Iya. Tapi itu kalo Bekasinya gabung ama kabupaten. Kalo cuma kotanya sendiri sih… Bekasi itu kecil.

Oke, akhir-akhir ini banyak banget yang ngomongin Bekasi di sosmed. Yah mungkin beberapa dari kalian heran, atau bingung (beberapa temanku yang ada di luar kota merasakan hal ini), atau mungkin kalianlah yang emang suka ngomongin Bekasi. Emang gimana sih awal mula dari pem-bully-an kota ini? Kenapa harus bekasi?

Jadi, waktu itu di sosmed, tepatnya twitter, banyaaaaaak banget yang ngeluh kalo Bekasi itu panas. Emang sih. aku akui Bekasi itu panas. pake banget. Soalnya disini udah jarang tuh yang namanya pohon. Nggak heran kalo panas, debu, dan lain sebagainya itu kerasa banget disini. Setelah banyaknya keluhan bekasi panas itu, mulailah ada yang bilang “kalo bekasi itu letaknya deket matahari” “neraka bocor di bekasi” atau “matahari bekasi ada 2”.  Tapi serius lo… panas banget!

Bxj3-46IMAATMJK

1410fcea3527612fb92892af11b951fc_t

Ilang dari google earth. Bisanya diliat lewat google sky wkwkwk

Baca Lanjutannya…

Iklan

Sheby “Curcol” Kembali!

Yohooooo. Udah berapa tahun aku nggak posting karena belajar buat ujian-ujian kampret (iya, kampret. UN SMA tahun 2014 kan standar internasional), termasuk ujian-ujian perguruan tinggi. Itu sama kampretnya ama UN wkwk. Gimana hasilnya sheb? Yah, alhamdulillah aku lulus dari SMA selama 3 tahun jungkir balik. Lalu alhamdulillah aku juga diterima di perguruan tinggi swasta. Kenapa nggak nyoba PTN sheb? soalnya… aku ditolak ama mereka. BAYANGIN! Aku udah nembak mereka. 4 KALI!! tapi mereka menolak. Mereka meminta maaf, lalu meninggalkanku. Kemudian aku galau. Mungkin karena aku nggak level ama mereka… wajar sajalah.

Sebenernya, galauku karena PTN itu bukan karena “aku ditolak 4 kali” sih, tapi karena temen-temen deketku diterima semua. Kadang aku mikir, kenapa cuma aku yang “gagal” disitu. Kenapa yang lain bisa diterima dengan mudah? Kenapa? Memang sih yang nggak diterima di PTN nggak cuma aku doang tapi… Baca Lanjutannya…