Sports Week: Velodrome

Yahoo! Kemaren minggu 20 November 2011 yang katanya tanggalnya cantik itu aku beneran jadi nonton balap sepeda di Velodrome Rawamangun! Velodrome ini ada di dalem Gelanggang Olahraga (GOR) Rawamangun tepatnya di Jl. Velodrome depan mal arion -plak-. Baru nyampe sono udah disambut spanduk spanduk bertemakan seagames. Untungnya spanduknya gak yang kek gini

Lanjut, aku pun masuk ke Velodrome. Pas ngelewatin petugas seagames yang garang-garang jantungku berdebar sangat kencang! takut dimintain tiket atau apalah.. taunya nggak… masuknya GRATIS! Baru aja duduk di bangku penonton tiba-tiba udah ada juara. Yah… aku emang lelet… selalu ngaret akhirnya selalu dateng gak tepat waktu. Pertandingan selanjutnya dimulai jam 2 siang. Karena abis ujan, tracknya langsung dibersiin ama pihak sana.

Gak keliatan ya? maklum lah, kamera HP… daripada aku duluan membusuk di track ini, lebih baik aku ngurusin tugas sejarahku. Menulusuri jejak sejarah. Jadi aku pergi ke museum fatahilah di kota tua. Depannya stasiun Jakarta Kota. skip skip skip skip skip skip skip skip. Pulang dari kota tua, aku beli kerak telor dulu. Makanan terenak yang datengnya suka musiman. Jujur, pedagang kerak telornya cakep lo! kek temenku si jenius Dwiki yang kata temen-temennya mirip gamal -plak- cakep bukan berarti aku suka ama dia lo… skip skip skip. Di jalan aku haus banget! akhirnya aku datengin sebuah warung dan ada percakapan absurd disitu.

A=Ayahku

P=Pedagang

A: Itu piro (merek minuman) berapa

P: 3000 pak

A: BUKAN! Piro berapa

P: 3000 pak

A: Bukan… piro berapa “ngegesekin tangan”

P: wani piro itu…

Pas udah nyampe di GOR tadi, aku liat GOR ini lebih sepi dibanding tadi. Malah orang jarang yang kelayapan. Aku kira di dalem velodromenya juga sepi, ternyata ramenya minta ampun. Aku kebagian di belakang, gak keliatan lagi (derita orang pendek). Tiba-tiba penonton bersorak “WUUUUUUU” aku pun nyelip-nyelip ke para penonton didepanku. Ternyata penonton bersorak karena pemain yang berasal dari Malaysia lewat. Begitu dendamnya para penonton… apa itu karena sepak bola kemaren? ataukah dendam politik? ataukah dendam batin karena budaya yang dicuri? atau cuma ikut-ikutan semata? Dan yang lebih mengejutkan lagi, pemain malaysia itu mengacungkan jempolnya saat disoraki seperti itu. WHATTHEFROG?! Akhirnya pemain Indonesia pun datang melewati bangku penonton, dan penontonnya bersorak “YEEEEEEEEEE” dibelakang pemain Indonesia ada pemain Malaysia, sorakan pun berubah lagi menjadi “WUUUUUUU” dan begitu seterusnya *facepalm*

Pertandingan pun dimulai, pemain Indonesia menjadi yang pertama di awal lomba ini. Mungkin Malaysia kena tekanan batin atau mentalnya langsung drop mendengar sorakan penonton. Pertengahan pertandingan, lawan-lawan Indonesia mulai bangkit dan juara yang di iklan ini

dikalahin dengan jarak waktu yang tipis! GRAO! dan yang paling bikin nyesek adalah pas Pertandingan final ber tim! Indonesia lawan Malaysia!

Pada awalnya Indonesia lebih unggul, mungkin udah kecapean. Lalu disusul oleh Malaysia dan akhirnya… kalah, dapet perak. That’s okay, seenggaknya kita masih dapet medali. Tapi… lagaknya Malaysia ngeselin banget pas udah menang.. entah kenapa sebel ajaaa gitu ngeliat tingkahnya. ckck!

Okeeee pelajaran yang dapat kita ambil dari cerita ini adalah

  1. Jangan pernah ngaret
  2. Jangan ngerendahin/ngeremehin/menghina lawan kita. Karena bisa jadi lawan kita menjadi lebih unggul dibanding kita
  3. Kalo dendam janganlah diluapkan di pekan olahraga / olimpiade/ lomba. karena yang lebih penting dibanding dendam adalah sportivitas~

Sekian dariku hari ini, sampai jumpa minggu depan! moi moi!

Tag:,

About Evania Shabrina

Cuma anak "kecil"

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: