Archive | November 2011

Postingan Sebelum UAS

UAS alias ujian akhir semster tinggal 1 HARI LAGIbagisekolahku. Dodolnya aku gak mood belajar dan malah maenan blog. Habis akhir-akhir ini banyak banget guru yang marah-marah dikelas. Entah ini salah anak-anak sekelas atau gurunya. Temen-temenku bilang sih gurunya yang salah, tapi sebenernya anak-anaknya yang salah. Gimana ya? rata-rata pada caper gitu sih. Kayak tadi bahasa inggris disuruh bikin prosedur, anak-anaknya banyak yang rusuh nyampe yang tampil gak kedengeran mereka ngomong apa. Ngeliat gurunya dengan muka yang capek bener-bener buat aku kasian. Padahal pas dateng ke kelas gurunya udah semangat, sempet bercanda, tapi pas pada tampil, beliau lesu banget.  Kenapa caper? soalnya kadang kalo gurunya lagi ngomong suka ada yang nyeletuk. Nyeletuk apalah, kek ngomongin pisang malah nyambung ke yang jorok.

Hhhh, padahal kalo kata guru SMPku, kebiasaan nyeletuk didepan orang yang lebih tua itu harusnya dihindari bisa jadi orang itu tersinggung atau bagaimana. Apalagi guru, guru kalo diceletukin, bisa jadi nilai dikurangin karena sakit hati ama celetukan itu. Jujur, dulu pas SMP aku pernah nyeletuk ke guru B. Inggrisku karena aku harus bawa 1 loyang puding. Trus anak-anak yang pernah/suka nyeletuk dikelasku dikumpulin ama wali kelas dan diceramahin pake kata-kata diatas. Aku langsung sadar soalnya wali kelasku nyebut-nyebut “puding” “loyang” “bahasa Inggris” AAAAAAAAA!!!!!! apa yang telah kuperbuat (ala sinetron). lalu aku ikut wali kelasku dan minta maaf ke guru yang bersangkutan. leganyaaaaaa. Mulai saat itu, aku gak mau menganggap guru sebagai teman lagi, tetapi sebagai orang tua. Yaaa kan kalo ketemen kan nyeletuk apa aja bolehasal jangan berlebihan aja… Kalo ke orang tua? ya kita harus menghormati mereka kan?

oke sekian curhatanku (CURHAT MULUUUU) sampai jumpa setelah UAS… moi moi~ pelajaran yang dapat diambil yang dibold ya 😛

Iklan

Postingan spesial hari Guru

Yahooo sebelum ke isi, ayo kita nyanyikan hymne guru!

Terpujilah wahai engkau, Ibu Bapak guru
Namamu akan selalu hidup, dalam sanubariku

Semua baktimu akan kuukir, di dalam hatiku
S’bagai prasasti t’rima kasihku, ‘tuk pengabdianmu

Engkau sebagai pelita dalam kegelapan
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan
Engkau patriot pahlawan Bangsa tanpa tanda jasa

Dulu aku kenal lagu ini pas aku kelas 6 SD. aku ikut ekskul angklung dan lagu ini adalah lagu yang dipelajar. Saat itu aku cuma tau nadanya doang. Tapi jujur, aku mau nangis denger lagunya. Seperti lagunya, guru memang pahlawan tanpa tanda jasa. Dulu pas kelas 9 SMP, ada kejadian dimana seorang guru menemukan kertas yang berisi unek-unek anak didiknya. Kata-katanya ya ampun… kotor banget, kayak bukan orang terdidik gitu. You know lah, bawa-bawa organ kayak lambung, ginjal, usus, hati, dan temannya yang membantu mengeluarkan zat sisa dalam tubuh temennya pantat . Guru itu nangis dikelasku, dia curhat tentang hal itu. Jujur aku kasian ngeliatnya. Aku akui, aku sempet kesel ama guru itu, tapi gak segitunya. Malah ada yang lebih ngeselin dari guru itu, yaitu guru yang males banget ngajar. Aku yakin pelakunya pasti cowok! Kan cowok kadang suka bawa organ, cewek kebanyakan ngejek agak agamis kayak sesuatu yang haram, “munafik” “Muna” “sirik” “syirik” . Padahal, kita jadi bisa melakukan sesuatu karena ada guru yang membimbing. Emang sih ada guru yang ngeselin, tapi kan gak segitunya juga, ngejek guru pake bawa-bawa organ… itu sama aja ngejek orang tua. Kan katanya guru = orang tua. Lalu beberapa hari yang lalu, sebelum lomba UKS… wali kelasku ngomel-ngomel. Beliau ngomel karena kelasku lebih kotor dari kelas yang lain. Beliau juga cerita kalo beliau beli segala pernak pernik kelas. yang dimana, pernak pernik kelas itu DIHANCURIN AMA MURIDNYA SENDIRI!! Aku tatap matanya (anjir bahasanya), matanya terlihat berkaca-kaca. aku tersentuh ngeliatnya… Keliatannya, jadi guru itu harus punya kesabaran yang tinggi ya.. Pasti sedih kalo anak-anaknya pada gak ngedengerin. Ya… itulah potret kehidupan kelas yang aku alami. Kalo boleh jujur, aku bukan murid yang baik juga sih… suka nyontek, gak bikin pr, suka gak memberi salam kalo ketemu (Don’t try this at school) Guru B. Indonesiaku bilang

“Kalo nilainya bagus gak ada yang nanya ‘Siapa sih gurunya?’ Tapi kalo nilainya jelek ‘Siapa nih gurunya?!'”

Ya, itulah mengapa guru dianggap sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Pelajaran yang dapat diambil dalam postingan kali ini adalah: “Hormati gurumu sayangi teman. Itulah tandanya kau murid budiman. ” Kayak lagu ya, tapi itulah pesanku. Sampai jumpa di postinganku berikutnya~ MOI MOI!

Sports Week: Velodrome

Yahoo! Kemaren minggu 20 November 2011 yang katanya tanggalnya cantik itu aku beneran jadi nonton balap sepeda di Velodrome Rawamangun! Velodrome ini ada di dalem Gelanggang Olahraga (GOR) Rawamangun tepatnya di Jl. Velodrome depan mal arion -plak-. Baru nyampe sono udah disambut spanduk spanduk bertemakan seagames. Untungnya spanduknya gak yang kek gini

Lanjut, aku pun masuk ke Velodrome. Pas ngelewatin petugas seagames yang garang-garang jantungku berdebar sangat kencang! takut dimintain tiket atau apalah.. taunya nggak… masuknya GRATIS! Baru aja duduk di bangku penonton tiba-tiba udah ada juara. Yah… aku emang lelet… selalu ngaret akhirnya selalu dateng gak tepat waktu. Pertandingan selanjutnya dimulai jam 2 siang. Karena abis ujan, tracknya langsung dibersiin ama pihak sana.

Gak keliatan ya? maklum lah, kamera HP… daripada aku duluan membusuk di track ini, lebih baik aku ngurusin tugas sejarahku. Menulusuri jejak sejarah. Jadi aku pergi ke museum fatahilah di kota tua. Depannya stasiun Jakarta Kota. skip skip skip skip skip skip skip skip. Pulang dari kota tua, aku beli kerak telor dulu. Makanan terenak yang datengnya suka musiman. Jujur, pedagang kerak telornya cakep lo! kek temenku si jenius Dwiki yang kata temen-temennya mirip gamal -plak- cakep bukan berarti aku suka ama dia lo… skip skip skip. Di jalan aku haus banget! akhirnya aku datengin sebuah warung dan ada percakapan absurd disitu.

A=Ayahku

P=Pedagang

A: Itu piro (merek minuman) berapa

P: 3000 pak

A: BUKAN! Piro berapa

P: 3000 pak

A: Bukan… piro berapa “ngegesekin tangan”

P: wani piro itu…

Pas udah nyampe di GOR tadi, aku liat GOR ini lebih sepi dibanding tadi. Malah orang jarang yang kelayapan. Aku kira di dalem velodromenya juga sepi, ternyata ramenya minta ampun. Aku kebagian di belakang, gak keliatan lagi (derita orang pendek). Tiba-tiba penonton bersorak “WUUUUUUU” aku pun nyelip-nyelip ke para penonton didepanku. Ternyata penonton bersorak karena pemain yang berasal dari Malaysia lewat. Begitu dendamnya para penonton… apa itu karena sepak bola kemaren? ataukah dendam politik? ataukah dendam batin karena budaya yang dicuri? atau cuma ikut-ikutan semata? Dan yang lebih mengejutkan lagi, pemain malaysia itu mengacungkan jempolnya saat disoraki seperti itu. WHATTHEFROG?! Akhirnya pemain Indonesia pun datang melewati bangku penonton, dan penontonnya bersorak “YEEEEEEEEEE” dibelakang pemain Indonesia ada pemain Malaysia, sorakan pun berubah lagi menjadi “WUUUUUUU” dan begitu seterusnya *facepalm*

Pertandingan pun dimulai, pemain Indonesia menjadi yang pertama di awal lomba ini. Mungkin Malaysia kena tekanan batin atau mentalnya langsung drop mendengar sorakan penonton. Pertengahan pertandingan, lawan-lawan Indonesia mulai bangkit dan juara yang di iklan ini

dikalahin dengan jarak waktu yang tipis! GRAO! dan yang paling bikin nyesek adalah pas Pertandingan final ber tim! Indonesia lawan Malaysia!

Pada awalnya Indonesia lebih unggul, mungkin udah kecapean. Lalu disusul oleh Malaysia dan akhirnya… kalah, dapet perak. That’s okay, seenggaknya kita masih dapet medali. Tapi… lagaknya Malaysia ngeselin banget pas udah menang.. entah kenapa sebel ajaaa gitu ngeliat tingkahnya. ckck!

Okeeee pelajaran yang dapat kita ambil dari cerita ini adalah

  1. Jangan pernah ngaret
  2. Jangan ngerendahin/ngeremehin/menghina lawan kita. Karena bisa jadi lawan kita menjadi lebih unggul dibanding kita
  3. Kalo dendam janganlah diluapkan di pekan olahraga / olimpiade/ lomba. karena yang lebih penting dibanding dendam adalah sportivitas~

Sekian dariku hari ini, sampai jumpa minggu depan! moi moi!

Demam Blog dan foto narsis

Google! Hari ini aku mo cerita… lagi. Kau tau kenapa aku gak ngomong yahoo? soalnya aku bosen nulis itu (padahal baru ditulis). Akhir-akhir ini kelasku lagi suka banget baca blog orang. Kecuali blog aku, orang yang forever alone, dodol, dan berhawa keberadaan tipis. Aku tau mereka gak pernah buka blogku soalnya blog ini kurang lucu, simple, sepi, dan sekali lagi… FOREVER ALONE!! dan akhir akhir ini banyak banget yang pengen dibikinin blog dan  itu adalah salah satu gejala demam blog. Demam blog ini lebih berbahaya daripada demam berdarah dengue ataupun demam berdarah danger! Karena demam blog akan membuat kegilaan tingkat 99,999999999999999999999999999% gila! Kenapa? soalnya, kalo orang yang udah ada gejala demam blog pasti pengen dibikinin blog. Kalo gak segera dibikinin orang yang udah kena gejala bakalan stres mikirin blog dia yang gak kelar-kelar dan akhirnya dia pun jadi gila. Setiap dia ngomong selalu diselipin kata blog “aku blog laper blooooooog! rumahku blog diblok blog g” (LEBAAAAAAH)

back to the topic! tapi bukannya topik kita demam blog ya? udah ah ganti topik aja HA HA! Kau tahu? aku paling males kalo difoto sekeluarga/1 kelas/1 angkatan! Soalnya setiap difoto, aku selalu gak keliatan! orang selalu ngira kalo aku ini tinggi, tapi sebenarnya aku ini bontot. Kamu tau bola? iya, yang bunder itu. kira-kira aku bentuknya kayak gitu. Dulu, setiap aku difoto pasti gayanya jelek, sekarang gayanya bagus malah gak keliatan… apa… aku kena kutukan foto? *jeng jeng jeng jeng*

Perhatian! postingan ini berisi “kue putu-putu narsis” jika anda melanjutkan untuk melihat ini, anda harus:

  1. Siap mental

  2. Siap mata

  3. Siap baskom (untuk muntah)

    saya siap menanggung resiko dari foto-foto ini. TUNJUKKAN FOTONYA!

Sports Week: Play Ball!

Yahoo~ minggu minggu ini adalah minggu-minggu olahraga. Jadi konten post ini juga harus bertemakan olahraga *latah mode: on*. Aku belom cerita tentang olahraga kesukaanku ya? Hmm tebak dulu aja~ Sepeda? bukan…. Voli? gak bisa aku… Bola? sedikit bener tapi ada yang lebih aku suka lagi. Olah raga ini jarang banget dimainin karena lapangannya gak begitu banyak dan “membahayakan” yaitu kasti/baseball/softball! Aku suka nih olahraga soalnya aku punya game baseball, namanya backyard baseball. Dari situ keliatan banget serunya maen baseball… Lalu pas aku SD aku kenal yang namanya kasti. Dan sekarang ini, aku baru aja kenalan ama softaball. Pasti kalian bingung apa beda dari ketiga permainan ini. Oke aku jelasin!

Jelasin Sheb!