Perjalanan ke Kota Tua

Akhirnya… ada juga cerita yang bisa dibilang mengesankan. Okelah kalo beg beg begitu… aku ceritain pengalaman di Kota Tua (yang kata pelatih PMR (Kang Endang) Gedung Tua) Ini ceritanya lama banget! tapi baru kelar sekarang. Tapi gak ada salahnya di post sekarang, yang penting aku mau nyampein pelajaran yang aku temuin saat wisata itu.

Hari Minggu tanggal 20 Desember, aku pergi menuju sekolah. Tentunya aku diantar karena jarak dari rumah sampai sekolah yanitu 2 Kilometer 4 Meter (hafal beeeuuuud).  Waktu nyampe di sekolah, ada 2 anak cowok, yang atu gendut yang atu tinggi. Kukira, mereka itu Budi dan Dwiki, eeeeh gak tahunya bukan! Akhirnya aku nyuruh yang nganter buat jalan-jalan dulu nyampe akhirnya, aku nemu warnet yang operatornya mirip pelatihku (salah liat! matanya burem kali nih!) balik ke sekolah, disitu ada Eliza lagi ngobrol ma bapaknya. Aku samperin deh. Ternyata 2 anak cowok itu ikutan les TOEFL disekolah. yare-yare. Orang-orang lain pun dateng sampai terkumpul 7 orang! 6 cewek 1 cowok. Kasian si Budi😛 Kami pun alan ke Stasiun Bekasi naik mobilnya Eliza. Nebeng gituuuu. Sampai situ, kita semua nyari pelatih kita! Masa ada yang menghina… ihhh kualat loe… katanya “yang namanya Kang Endang mana sih? gak keliatan! mukanya pasaran kali ya?” ngomong-ngomong tentang muka pasaran, aku jadi inget operator warnet itu tuh… haha…. Ketemu juga ama Kang Endang, bajunya gak sama kayak operator warnet. Saat kita semua nunggu kereta, aku malakin meminta permen ke Wulan/Faradina. Liat-liat sekitar, eh ada pengemis. Pengemisnya senyum ke aku! Aduuuuh mana uangku jauh ada didalem tas lagi! Kalo aku ngerogoh tas gak bakalan sempet, mana keretanya dah mau dateng! Lalu aku balik senyum aja ke pengemis itu. Dia langsung berjalan (atau ngesot) kearahku. Awalnya kukira dia mau ngemis ke aku, ternyata tidak. Aduuuh perasaanku langsung campur aduk! Harusnya aku relain ngasih uang. Tapi, mungkin aja senyumku tadi rejeki untuknya (haaaaah? PD abis loe sheb!). Pelajaran pertama: Senyum adalah amal. Kereta kami datang dan kami bergegas masuk ke dalam kereta itu. Si Budi dari tadi ngoceh mulu! ngomongnya “Ini keretanya berasal dari jepang ya?” Tapi kata-kata dia emang bener kok! Soalnya aku “pernah liat” stiker yang kepasang disitu, pegangan tangan, uwaaaah mirip! Tapi sayangnya aku gak motret TKP-nya, gimana kalo yang kupotret anime-nya?



Ini stikernya ada dikereta kita! Lanjut! Uoooorgh dari jendela kereta, kita ngeliat hal-hal yang sangat “indah”! sampah, kali, bahkan orang bugil lagi berenang! hoeeeeks! Mana keretanya dikit-dikit berhenti! Maklum… AC ekonomi…. Nyampe kita kejebak di rawa, dan kereta berjalan pelan (karena relnya kerendem kah?) Nyampe Budi ceramah “ya ampun, hitam sekali. Ini semua pasti karena zat karbon bla bla bla bla. Maka dari itu, kita bla bla bla” Budi… Budi… mau refreshing apa belajar sih? nyampe diomelin sama si Dita-baju-ijo. Sesampainya di stasiun Jakarta Kota, kami berjalan menuju ke Museum Fatahilah/Sejarah Jakarta. Di jalan, kita ketemu bapak-bapak pake baju ala “Pak Haji” gitu deh! Tapi OMG…. genit bro! Kayaknya dia mau pergi haji tapi gak kesampean, wakakaka! Kasian. untung gak ngebuntutin kite, kalo iya, gimana jadinya nanti??? Masuk ke museumnya murah banget! cuma 1500-an perorang! Dari pintu masuk, kite foto-foto disitu…



Yang paling imut yang pake baju merah kan? (NARSIS!)
Oke… kita lanjut. Kita mengelilingi museum nyampe kerongkonganku kering. Dari penjara bawah tanah nyampe ke area zaman prasejarah. Karena kehausan, kita akhiri “perjalanan” ini dan keluar nyari minum. Habis beli minum, aku disuruf foto-foto di depan museum. Malu-maluin. Kita ngeliat bule, tinggi banget! Tuh bule di wawancarain ama mahasiswa yang tur ke museum. Setiap ngeliat bule, aku selalu ngomong “Hey look! That’s the bule!”

Aku keliatan kan? Tentu aja, kan paling imut (halah!). Setelah foto disitu, temen-temenku pada pengin naik sepeda ontel. Ternyata, nyewanya mahal beud. kita semua kan pengen naik, kalo sendiri-sendiri rugi dong! Keputusan akhirnya, kita harus naik berdua-dua. Baguslah, uangku gak keluar banyak. Aku berdua ama Wulan. Kite sempet bingung mau milih warna apa (coz warna gak begitu penting bagiku). Wulanlah yang milih warna sepeda itu, dia pilihh warna ungu. Kayaknya dia suka banget ama warna ini. Aku yang ngendarain, Wulan yang dibonceng. Waktu aku mau ngegoes pedal, aku ngerasa kalo sepedaini bakal jatuh. Jadi, aku ngundurin diri naik sepeda itu. Aku duduk di sebelah Budi aku suruh dia fotoin aku, trus aku upload ke twitter deh! (numpang eksis mode on?). Kang Endang mau makan bareng istrinya, jadi aku yang megang kameraku sendiri. Baru motret beberapa biji, kameraku dipinjem, dan aku disuruh ngejagain tas mereka (kok aku?) Aku langsung update twitter deh! Kayaknya mereka seneng banget naik sepeda itu

Habis kang Endang makan-makan, salahsatu dari Budi, Eliza, dan Dita disuruh motoin Kang Endang naik sepeda ontel. Haha!

Eh iya! kalian melihat sesuatu yang aneh dari foto Kang Endang dengan ontelnya gak? Ada sepeda jatoh kan? pengendaranya orang yang pake topi ungu kan? Coba inget lagi, siapa yang make ontel warna ungu. Wulan dan Aku, karena aku gak jadi naik, Wulan yang naik! dan dia terjatuh dari sepeda ontel dikerumunan orang (tepat depan museum!). Dia mencoba manggil Budi berkali-kali tapi Budi gak denger. Benar-benar budek dikit! Akhirnya, Wulan ditulung oleh seorang pemulung yang lewat disitu.

Pelajaran kedua: Tolonglah seseorang selagi kau bisa menolong. Coba lihat, Pemulung aja yang udah tua gitu mau nolong Wulan. Sedangkan yang nonton disitu, masih muda dan berapiapi (halah) gak mau nolong Wulan. Mereka lebih seneng menertawakan orang dibanding dapet pahala kali ya? Dari kota tua, kita lanjut naik Busway ke Monas. Waktu jalan, si Wulan diketawain lagi! Kasian…. sabar aja ya… Ini adalah pertama kalinya aku naik Busway!!! Tapi ternyata gak terlalu enak juga… Penuh pisan disitu! Nyampe di halte monas, kita jalan buat nyebrang. Tapi gimana caranya nyebrang coba? mobil aja jalan tanpa henti! Coba lampu merahnya kayak disingapur! Tinggal pencet, lewat deh! Clingak-clinguk, ternyata ada tombolnya! Aku suruh Budi buat mencet tuh tombol yang cute itu (cute?) Tapi hasilnya? nol besar. Cuma pajangan, kabelnya juga gak nancep. Akhirnya kita nyebrang aja lewat jalan! Nyampe monas, kita foto-foto doang! hueh

Bodo deh… kita lewat aja yuk! Waktu ada di salam kereta menuju perjalanan pulang (udah nyampe pulang aja ya?). Aku ngeliat sekumpulan pemusik jalanan yang kocak! Mereka mainin lagu apaaa gitu lupa sama lagu akhirnya spongebob sambil nari-nari gak jelas dan mamerin celana rurouni kenshin-nya yang kayak kupu-kupu (atau sprei?). Ada-ada aja… perjalanan kita hari ini sungguh melelahkan sampai salah satu dari kami hampir tertidur.

About Evania Shabrina

Cuma anak "kecil"

One response to “Perjalanan ke Kota Tua”

  1. lukman says :

    lucu banget tuh cerita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: